Kecelakaan Pesawat di Indonesia, Terparah Selama 2 Dekade

Indonesia, negara sejuta pulau membentang dari ujung ke ujung sepanjang khatulistiwa. Kondisi geografis kepulauan memang membutuhkan transportasi sebagai penghubung, salah satu yang sekarang menjadi pilihan adalah pesawat terbang. Semenjak kurang lebih tahun 2000 yang namanya naik pesawat menjadi lebih mudah dengan hadirnya maskapai yang memakai konsep Low cost carrier. Gayung bersambut, animo masyarkat sangat tinggi dengan alternatif penerbangan ini. Seiring semakin berlombanya maskapai dalam hal pelayanan seiring pula kecelakaan pesawat yang terjadi di kawasan Indonesia ini. Ujungnya kurang lebih tahun 2006 ampe 2009 maskapai Indonesia di larang terbang ke Eropa oleh otoritas EASA. Berikut list beberapa kecelakaan yang terjadi di Indonesia yang menyebabkan korban meninggal lebih dari 10 orang alias kecelakaan kategori 1, Fatal Tragedy lah kayak judul lagu aja, monggo disimak :

Pada tahun 2008 dan 2009 belum terdapat kecelakaan yang berakibat fatal, namun tetap ada kecelakaan minor yang terjadi beberapa kali.

2007

07 Maret 2007, Pesawat dengan registrasi PK-GZC milik maskapai pemerintah Indonesia terbakar di Bandara International Adi Sutjipto ketika akan landing. Kejadian ini pastinya sangat memukul bagi pemerintahan Indonesia dan GA waktu itu. Pesawat Boeing 737-400 tersebut terbakar ketika landing dan mengakibatkan 21 orang kehilangan nyawanya. Saksi mata mengatakan api dipicu dari meledaknya ban depan saat mendarat sehingga menjalar ke badan pesawat. Dilaporkan pula bahwa badan pesawat terbelah memanjang dari bagian kabin hingga ekor pesawat, sementara salah satu sayap pesawat pecah dan terbelah

01 Januari 2007, Pesawat milik maskapai Adam Air hilang di atar perairan makasar, Pesawat  Boeing 737-400 dengan registrasi PK-KKW ini jatuh ke dalam perairan dalam Majene, ketika terbang dari Surabaya menuju Manado. Seluruh penumpang dan kru dinyatakan meninggal, total semuanya yang meninggal adalah 108 orang. Penyebab kecelakaan seperti yang diumumkan oleh Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) adalah cuaca buruk, kerusakan pada alat bantu navigasi Inertial Reference System (IRS), dan kegagalan kinerja pilot dalam menghadapi situasi darurat.

2005

05 September 2005, Pesawat boeing 737-200 dengan registrasi PK-RIM milik maskapai Indonesia Mandala Jatuh di bandara Polonia Medan, setelah gagal take off. Korban Berdasarkan beberapa sumber 100 orang ditambah 44 orang penduduk setempat. Kecelakaan terjadi pada sekitar pukul 09.40 WIB saat pesawat sedang lepas landas. Pesawat tersebut lepas landas dalam posisi yang tidak sempurna dan lalu menabrak tiang listrik sebelum jatuh ke jalan dan menimpa rumah warga yang terletak hanya sekitar 100 meter dari bandara.

2004

30 November 2004, pesawat MD-82 milik Lion Air dengan kode penerbangan JT 538 tergelincir saat melakukan pendaratan di Bandara Adisumarmo di Solo dan menewaskan 26 orang. Pesawat tersebut lepas landas dari Jakarta dengan tujuan Surabaya (transit di Solo) pada pukul 17.00 WIB sambil membawa 146 penumpang. Menurut penuturan salah seorang penumpang, cuaca pada saat keberangkatan sudah buruk karena adanya hujan besar disertai petir. Saat pendaratan pada sekitar pukul 18.15 WIB, menurutnya, pesawat terasa seperti tidak dapat dihentikan dan akhirnya masuk ke sawah di bandara sebelum akhirnya berhenti di dekat kuburan.

Berdasarkan hasil investigasi penyebab kecelakaan adalah karena landasan pacu yang tergenang air atau peristiwa yang dikenal sebagai hydroplanning sehingga pesawat tergelincir dan tidak dapat dikendalikan.

1997

19 Desember 1997, SilkAir Penerbangan 185 adalah layanan penerbangan komersial rutin maskapai penerbangan SilkAir dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Jakarta, Indonesia ke Bandara Changi, Singapura. Pada tanggal 19 Desember 1997, sekitar pukul 16:13 WIB, pesawat Boeing 737-300 yang melayani rute ini mengalami kecelakaan jatuh di atas Sungai Musi, Palembang, Sumatera Selatan. Seluruh 104 orang yang ada di dalamnya (97 penumpang dan 7 awak kabin) tewas, termasuk pilot Tsu Way Ming dan kopilot Duncan Ward. Penyebab masih dalam perdebatan.

26 September 1997, Garuda Indonesia Penerbangan GA 152 adalah sebuah pesawat Airbus A300-B4 yang jatuh di Desa Buah Nabar, Kecamatan Sibolangit, Kabupaten Deli Serdang, Sumatra Utara, Indonesia saat hendak mendarat di Bandara Polonia Medan pada 26 September 1997. Kecelakaan ini menewaskan seluruh penumpangnya yang berjumlah 222 orang dan 12 awak dan hingga kini merupakan kecelakaan pesawat terbesar dalam sejarah Indonesia. Saat terjadinya peristiwa tersebut, kota Medan sedang diselimuti asap tebal dari kebakaran hutan. Ketebalan asap menyebabkan jangkauan pandang pilot sangat terbatas dan cuma mengandalkan tuntunan dari menara kontrol Polonia, namun kesalahmengertian komunikasi antara menara kontrol dengan pilot menyebabkan pesawat mengambil arah yang salah dan menabrak tebing gunung.

17 Juli 1997,   Pesawat Fokker F-27 Friendship 600 dengan registrasi PK-YPM milik Trigana Air Service, opf. Sempati Air mengalami kecelakaan di Bandung dengan korban Jiwa sebanyak 28 orang. Detil tentang kejadian ini saya belum dapat sumbernya.

1993

01 Juli 1993, Pesawat Fokker F-28 Fellowship 3000 dengan registrasi PK-GFU milik Merpati Nusantara mengalami kecelakaan dengan jumlah korban 41 orang. Pesawat ini mengalami kecelakaan di Sorong.

Selanjutnya tahun-tahun sebelumnya ada beberapa kecelakaan yang memang belum begitu terdeteksi faktor penyebabnya dengan jelas. Untuk lebih jelas berkaitan dengan kecelakaan pesawt terbang dapat dilihat disini. Melihat beberapa kecelakaan di atas, sebenarnya kecelakaan pesawat lebih banyak karena faktor Human error dan eksternal seperti cuaca. Mengapa? Mengingat pesawat dibuat dengan sistem yang fail safe design alias backup sistemnya banyak sehingga kemungkinan gagal sistem 1 bisa diganti sistem 2, sistem 2 ganti bisa diganti sistem standby. Oleh karena itu sampeyan semua jangan takut naik pesawat, meningingat faktor kecelakaan pesawat banyak karena human faktor dan faktor eksternal yang sebenarnya sudah bukan area kita, masak kita bisa milih cuaca gak khan… hehhe Berikut ada beberapa foto kecelakaan pesawat di atas,

PK-GZC

PK-RIM

PK-LMN

PK-LMN

Source : wikipedia

Hv + D

Bookmark and Share

Tentang Suhartono

Person who pursuit a happiness
Tulisan ini dipublikasikan di Aircraft Engineering dan tag , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s